Rabu, 18 November 2020

Cara Deactivate Vendor Foodpanda

Assalamualaikum n hello gais.
Masya Allah masya Allah aku terima so many responses dari entri sebelum ini. So sedikit sebanyak telah menimbulkan idea untuk mencipta pula entri kali ini. Jika entri sebelum ini adalah cara untuk join vendor foodpanda, so untuk kalini aku nak ajar macam mana nak tarik diri jadi vendor foodpanda.

Kalau tak berniaga, jangan simply-simply diamkan je tau. Kena inform Foodpanda cakap kita taknak bisnes dalam foodpanda lagi. Nanti kalau diamkan je takut silap haribulan dapat warning letter atau surat cinta pulak dari court wakil dari foodpanda.

So tanpa perlu berkata banyak, bawah ni aku ajarkan step by step macam mana nak deactivate jadi vendor foodpanda.

1) First kena buka FOODPANDA WEBSITE . Klik mana-mana language. English atau Bahasa Melayu

2) Isikan NAMA RESTORAN (dalam foodpanda), EMAIL (masa join foodpanda dulu), dan VENDOR ID (kalau lupa boleh cari dalam email menggunakan keyword 'unique code foodpanda' )

3) Klik PERTANYAAN UMUM, lepastu klik RESTAURANT untuk vendor restoran. Klik SHOP untuk vendor kedai.

4) Lepastu klik PERKHIDMATAN PENGAMBILAN

5) Klik PENYAHAKTIFAN PERKHIDMATAN PENGAMBILAN dan klik mana-mana alasan seperti di atas. Lepastu tanda I AGREE dan akhir sekali  klik anak panah seterusnya which is u done! Cuma tinggal tunggu respon dari team foodpanda.

So itu saja caranya. Di harap entri ini membantu korang yang dah taknak join foodpanda. Macam biasa left komen untuk sebarang komen atau pertanyaan. I try to respon seboleh mungkin.

Entri berkaitan Foodpanda:

Terima kasih!

Rabu, 11 November 2020

Happy Birthday Our Hero!


Alhamdulillah small celebration for our hero for his 31st birthday. Menu pun beshe beshe je sis untuk potluck birthday kalini. Kek Secret Recipe, 5pcs ayam KFC, 1 regular piza from Pizza Hut, 6pcs assorted donut from Dunkin Donut, 1 bottle bicarbonate drink dan semangkuk bihun goreng.

Btw Happy birthday abang,  I know how 2020 has been really tough,sad,complicated for u even for me too. I could easily say this year been bad year for us when this year has shown me things I didn't want to go through . But alhamdulillah today, I'm still here for u and kids, able to learn and smile past the struggle. So for that, I would like to say thank u for being great husband & best ayah to our kids. Last but not least, thank you because still choosing us to be part in your life till now. And Syaza,Syarah,Selma will always choose u, forever. 

Lots of laff!

Rabu, 28 Oktober 2020

Tidak Memaafkan Ketika Di Dunia Punca Amalan Lewat DiHisab Di Akhirat

Kalau rasa bangga  dengan prinsip, "aku tak akan maafkan! merangkaklah korang cari aku kat padang mahsyar nanti!"

Lebih baik fikir semula! Sebab.. bila kita tidak memaafkan, bukan dia je tertangguh masuk ke syurga.. malahan kita juga terpalit sama.

Urusan kesalahan dia tu biar Allah selayaknya membalasnya... Biar Allah menghakimi.. Biar dia ditanya dihadapan Allah kelak.

Memaafkan orang lain memang satu pilihan. Tetapi sebenarnya melewatkan kita meniti titian sirat!

"Ustaz...apa jadi kalau kita TAK REDHA atas kesalahan orang lain yang orang tu buat kat kita?"

Jawapan ustaz tu..ringkas je..tapi menyentap.

"Jika 2 ekor kambing bergaduh sekalipun, di akhirat kelak, akan ditanya oleh Allah..."

Jika kita tak redha, tak memaafkan orang lain, kita akan LEWAT MENITI TITIAN SIRAT. 

Nak ke? 

Bahkan MELEWATKAN AMALAN KITA DIHISAB. 

Masih nak?

Kenapa?

Sebab Allah nak kita selesaikan dulu kes kita ni dengan orang orang yang kita tak redha tu... sorang sorang akan datang menghadap kita minta maaf. 

Orang lain berlumba lumba masuk syurga, kau masih fikir nak redhakan atau tidak, nak ampunkan atau tidak.

Memaafkan orang tak boleh baiki masa silam kita tapi akan memperbaiki masa hadapan kita.. Kita akan lebih tenang.. In sha Allah..

Hidup ini terlalu singkat untuk kita membenci. 

Jika tidak mampu bersemuka, cukup sekadar memaafkan kepada semua andai ada salah dan silap yg sengaja ataupun tidak disengajakan, InsyaAllah dgn izinNya 

Semoga bermanfaat....

Sumber: FTR #islamitu_indah

Selasa, 27 Oktober 2020

Jadi Diri Sendiri Bukan Kerana Orang Lain

PERINGATAN! Entri ini general(umum). Tidak ditujukan kepada mana-mana pihak samada yang masih hidup mahupun yang telah meninggal dunia. 

Hidup ini terlalu singkat. Singkat sehingga kita sendiri tidak sedar masa begitu cepat berlalu. Di akhir zaman ini, banyak perubahan yang dapat aku lihat di sekeliling aku. Yakni perubahan ke arah kebaikan mahupun sebaliknya. 

Jujur, aku sangat senang dan gembira bila saat aku tahu akan berita penghijrahan seseorang. Ya dah tentulah dari zaman jahil kepada yang lebih baik. Tapi aku kecewa dan sedih bila penghijrahan itu atas dasar cintakan manusia bukan atas dasar cintakan Allah sang maha pencipta. 

Sebab aku tahu, penghijrahan mereka itu pasti sementara. Boleh jadi mereka kembali kepada 'hidup' mereka yang asal setelah kecewa dengan seseorang yang berjaya mempengaruhinya ke arah kebaikan sebelum ini. 

Kalau ikutkan terlalu terlalu ramai. Sedih bila time bergaduh dengan suami, terus freehair. Sedih bila putus cinta dengan boyfriend, freehair. Bila dah baik semula dengan suami, baru bertudung semula. Bila tanya kenapa tak terus freehair je? Alasan dah baik dengan suami, bertudung semula sebab sayangkan suami. Taknak suami tanggung dosa.  Habis tu? Selama kau bergaduh dengan dia, dan selama kau freehair tu dia bukan suami kau ke? Kau gaduh dengan suami kau, suami kau tetap tanggung dosa kau selama kau bergaduh dengan dia. Oh tapi FYI, suami tak tanggung dosa si isteri jika si suami dah menegur isteri untuk tutup aurat. So let say kau gaduh dengan laki kau then kau freehair, girls kau bodoh sangat. Dah lah kau berdosa gaduh dengan laki kau plus kau berdosa sebab kau tak menutup aurat. Syabass betehh!

Like seriously aku bukan lah perempuan baik. Aku pun banyak jahilnya. Tapi benda benda macam ni serious buat aku rasa sedih. Kenapa kena berubah berpaksikan manusia bukan kerana Allah? Come on girls. Be matured. Kadang aku tengok memasing ada anak. Tapi pemikiran masya Allah. Rasa nak ku tempeleng je sekor sekor.

Aku malas nak sakit hati panjang panjang. Kau kalau tak puas hati kau komen bawah. Aku memang dah setting komen sesiap sampaikan anonymous pun can drop komen. Tapi jangan lepas nengok entri aku ni kau up dekat story pulak. Silap besar lah sebab aku bukan kaki view story orang melainkan kau retis. Haha kbai.

Apa apa pun semoga kita semua para wanita sekalian alam dirahmati dan sentiasa dibawah lindungan Allah SWT agar kita kekal istiqomah di jalan Allah.

Sabtu, 22 Ogos 2020

Aku Yang Khilaf



Aku yang khilaf.

Aku khilaf secara lisan.

Aku khilaf dari perbuatan.

Aku khilaf kerana aku lupa akan kekurangan dan kelemahan.


Jika aku buntukan diri dan berdiam diri,

Pasti tidak akan jadi seperti ini.

Pasti perihal ini tidak akan langsung terjadi.

Pasti semuanya akan tertutup rapat jauh di dalam sanubari.

Rapat sehingga diri ini mati.

Tapi aku sedar segalanya sudah berlaku.

Sudah berlalu.

Pergi.


Malam yang hening tidak seharus aku pergi,

Pergi sekadar untuk mencari solusi

Ternyata semuanya hanya memakan diri

Aniaya,tipu,herdik, dan dimaki

Tanpa ada sesiapa yang membela diri ini

Hati dan perasaan ku disakiti

Disakiti dalam penuh kepekatan malam yang sepi.


Harini aku melangkah 

Melangkah ke depan dengan tabah

Semoga diri ku sentiasa dalam keadaan penuh sabar


Hari berganti hari

Masa berganti waktu

Mula terjentik hati

Sampai bila semua ini

Sampai mati?

Aku belajar memaafkan diri sendiri

Aku juga belajar memaafkan mereka dan melupakan segala apa yang terjadi


Di saat ini kepada Allah ku bergantung harapan

Harapan yang membawa bukan seribu tetapi cuma satu impian

Kerana satu impian itu belum pasti adakah bakal jadi kenyataan

Dan kerana impian yang diidamkan  itu adalah merupakan sebuah kemaafan.